Assalamualaikum Dan Selamat Datang... Blog ini terbuka untuk kritikan dalam usha untuk menambah baik..

Isnin, 8 November 2010

Zaid "mati sebelum ajal"


Datuk Zaid Ibrahim mengumumkan menarik diri daripada bertanding jawatan Timbalan Presiden Keadilan dan meletak semua jawatan dalam parti itu.

Beliau yang juga Pengerusi Perhubungan Keadilan Wilayah Persekutuan membuat keputusan itu kerana tidak ada usaha dari pimpinan parti untuk mengatasi pelbagai masalah manipulasi dan amalan pemilihan yang tidak adil, walaupun isu itu diungkit berkali-kali.

“Saya ditawarkan untuk bergabung dengan parti ini di bawah kepercayaan bahawa saya boleh mempromosikan politik progresif, memelihara dan mengembangkan nilai-nilai politik berprinsip dan budaya yang saya anggap penting bagi perkembangan demokrasi dan tata pemerintahan yang baik di negara ini.

“Aku salah,” tulisnya di dalam blognya http://www.zaiduntukrakyat.com hari ini.

Sharpshooter - Bukan mudah untuk menjadi seorang pejuang tulen yang sanggup menghadapi segala risiko. Jika takut pada risiko usah bicara soal perjuangan. Kita mampu berbicara tentang misi dan visi perjuangan tetapi tiada ertinya bila kita membuat keputusan drastik dengan meletak jawatan atau menarik diri.

Sharpshooter juga pernah berkata kepada imam muda Batu Cave YB Amirudin, mengapa team anda "Generasi Reformasi" yang diketuai oleh Rafizi, "mati sebelum ajal." Sebagai pemimpin anak muda kita wajib punyai pendirian yang jelas dan tegas bukannya tunduk dan angguk kepada telunjuk seorang pemimpin. Sebagai pemimpin anak muda kita wajib berjiwa merdeka dan bukannya bertanding atas arahan seseorang dan akhirnya menarik diri juga atas arahan seseorang.

Pemimpin anak muda wajib berdikari dan bukannya bergantung atau menyorok dibawah ketiak seorang pemimpin. Pemimpin anak muda akan dilihat terlalu lemah bila mana ianya bertindak atau membuat keputusan atas arahan orang lain tidak kira apa juga alasannya samada "U-Turn" atau "T-Junction." Bagaimana kita mahu menjadi seorang pemimpin anak muda yang hebat dan disegani sekiranya diri kita sendiri pun ibarat "masih menyusu dengan mama dan menyorok di bawah ketiak abah".

Berbalik kepada isu Zaid, ramai yang menelefon bertanya apa sebenarnya Zaid tarik diri dan melepaskan semua jawatan. Apa yang terjadi sebenarnya? Sebenarnya apa juga alasan yang diberikan oleh Zaid samada tentang ketidak telusan pemilihan atau soal campur tangan Anwar Ibrahim yang bermatian-matian bagi memastikan calon kesayangannya Azmin Ali menang atau mungkin beliau terlalu kecewa kerana ditipu penyokongnya di Sabah atau sebagainya, mengapa harus beliau menarik diri dan melepaskan semua jawatan?

Sepatutnya jika kita benar-benar seorang pejuang, kita wajib lawan dan terus lawan soal ketidakadilan yang berlaku bukannya mengambil jalan mudah dengan melepaskan semua jawatan dan menarik diri. Jika takut dilambung ombak, usah berumah di tepi pantai. Inilah sebenarnya ujian yang wajib ditempuh jika mahu jadi seorang pejuang tulen.

Sharpshooter seperti semua sedia maklum memang terlalu rapat dengan Chegubard dan berkempen untuk memastikan Chegubard ditabalkan menjadi Ketua AMK Pusat yang baru. Apakah Chegubard tidak punyai tekanan dan serangan hebat serta fitnah kerana menentang calon pilihan wahyu? Apakah Chegubard tidak membuat laporan secara dalaman kepada parti? Tidak perlu sharpshooter dedahkan semua laporan kerana kami sayangkan Parti Keadilan Rakyat yang lahir di atas darah dan keringat rakyat.

Kami cukup yakin dan akan terus menegur segala kepincangan dan penyelewengan yang berlaku biarpun Chegubard ibarat "anak tiri". Inilah semangat luar biasa yang dimiliki oleh Chegubard "membujur lalu melintang patah." Chegubard ibarat Hang Jebat bukannya seperti Hang Tuah yang taat membuta tuli. Inilah kehebatan Chegubard bersama teamnya "Penerus Perjuangan Reformasi".

Chegubard berkata....
Biar seratus tekanan yang datang...
Biar seribu serangan yang melanda...
Biar sejuta fitnah yang dilontar...
Biar patah sayap namun bertongkat paruh ku terbang jua...

Namun apa yang lebih penting dan selalu sharpshooter berpesan kepada diri sendiri dan sahabat-sahabat seperjuangan, jangan terlalu taksub kepada mana-mana pemimpin. Pemimpin boleh datang dan pergi. Pemimpin bukan malaikat yang tidak buat salah. Anak muda wajib berani menegur pemimpin jika terbukti pemimpin tersebut tergelincir dari landasana perjuangan.

Kepada ahli Keadilan, ingatlah menang kalah adat pertandingan tetapi soal penyelewengan dan ketidakadilan wajib ditentang dan yang paling penting teruskan perjuangan dan ingatlah musuh sebenar adalah umno dan b-end bukan sesama kita.

Jangan sampai pimpinan PAS dan DAP akan tinggalkan Keadilan dalam PRU13 kerana Keadilan dianggap beban dan sampah. Jangan sampai bila setiap kekalahan, Keadilan dipersalahkan. Ayuh kita kukuhkan Parti Keadian dan kukuhkan Pakatan Rakyat dan teruskan perjuangan untuk menawan Putrajaya.

* KUASA RAKYAT KUASA KERAMAT *
Kalau Takut Dipukul Badai...Usah Berumah Di Tepi Pantai...
Amizudin Ahmat (Din Binjai)
http://sharpshooterblogger.blogspot.com/

Tiada ulasan:

Template by : realaduka .blogspot.com